Jangan sepelekan Ceker Ayam !

Posted: 22 September 2011 in Info Penting

Pernah dengar gak waktu SD kita ada Istilah
“tulisannya kaya Ceker Ayam”
(Karena saking jeleknya) ….
eiiiit…ternyata Ceker Ayam banyak manfaatnya…………….!!
Bagi kalian yang gak doyan Ceker Ayam..Pikir-pikir lagi deh…

Ini Dia : Ceker AYAM……

Sekarang Mari kita lihat kandungan Gizinya…

1.Kandungan zat kolagen (chicken collagen extract) pada ceker ayam setara aktivitasnya dengan obat antihipertensi golongan ACE-inhibitor. Kolagen ceker ini bisa menurunkan kadar rennin dalam plasma,sehingga tidak mengungkit tekanan darah menjadi lebih tinggi.Buat Penderita Tekanan Darah tinggi sangat di anjurkan.

2. Kandungan zat Kapur dan sejumlah Mineral, sehingga orang yang menderita rematik dianjurkan makan ceker ayam,Yang jelas, makan Ceker ayam secara rutin mulai dianjurkan bagi penderita rematik.

3.Kandungan Hydroxyapatite yaitu salah satu makanan untuk tulang. Karena itu, mengkomsumsi cakar ayam selain dapat memelihara kekuatan tulang, Mencegah Osteoporosis juga menjaga elastisitas kulit.

4.Kandungan Protein Kolagen dalam ceker Ayam juga sangat bagus buat pertumbuhan balita.Karena protein kolagen ayam memiliki antigen yang bersifat imunogenik yang mampu menghasilkan antibodi.

Hidangan yang cocok buat balita dengan di rebus atau di tim, klo buat anak dewasa di apain juga boleh ..

 

 

 

Nutrisi Pada Ceker Ayam juga Sama dengan Nutrisi pada Sirip Ikan Hiu,

Sirip ikan Hiu sangat berkhasiat, oleh karena itu ikan hiu selalu diburu. Banyak orang yang tak tahu manfaat ceker ayam. Padahal ceker ayam yang sangat mudah didapat punya kandungan nutrisi hampir sama dengan sirip ikan hiu. Salah satu kandungan bermanfaat dalam sirip ikan hiu adalah kartilago atau tulang rawan, yang diyakini mampu memperbaiki kekebalan tubuh dan mencegah kanker. Sama seperti sirip ikan hiu, ceker alias kaki ayam juga banyak mengandung kartilago untuk melapisi persendian.

Seperti yang diberitakan detikHealth sebelumnya, American Cancer Society pernah mengembangkan obat kanker dari bahan tulang rawan. Obat yang dibuat dari sirip ikan hiu itu cukup efektif, namun bahan bakunya sulit diperoleh dalam jumlah besar tanpa mengganggu keseimbangan biota laut.

Dalam hal ini jika ikan hiu harus dilindungi, maka ceker ayam bisa menjadi alternatif karena sama-sama banyak mengandung tulang rawan. Ceker ayam jelas lebih mudah didapatkan karena unggas ini memang dibudidayakan sehingga tidak mungkin punah meski dikonsumsi terus menerus.

Kandungan lain yang bisa ditemukan pada sirip ikan hiu maupun ceker ayam adalah glukosamin dan kondroitin, 2 senyawa yang berkhasiat sebagai antiradang alami. Sebuah penelitian di tahun 1995 membuktikan, kedua senyawa itu bisa meringankan gejala radang sendi atau osteoarthritis.

Kelebihan lain dari ceker ayam dibandingkan sirip ikan hiu adalah kandungan kolagennya yang sangat tinggi. Kolagen yang merupakan sejenis protein dan banyak dipakai dalam produk kecantikan ini banyak terdapat pada tulang, persendian, maupun bagian kulit yang mengeras pada ceker ayam.

Protein yang akan memberi sensasi rasa agak kenyal pada ceker ayam saat dimasak ini diyakini baik untuk kesehatan kulit karena bisa mengurangi efek penuaan termasuk kulit kusam dan keriput.

Meski demikian, ceker ayam tidak banyak mengandung daging atau otot yang merupakan sumber protein utama. Untuk mendapatkan nutrisi yang seimbang, imbangi hobi makan ceker ayam dengan makan dagingnya terutama bagian dada yang mengandung lebih banyak protein dan hanya sedikit lemak pada kulitnya.

Sumber : http://ayamsembelih.weebly.com/ceker-ayam–sirip-ikan-hiu.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s